Dua Tahun Saya Pakai Kondom Macam Mana Pula Saya Boleh Mengandung..??

Luahan lelaki berusia 40 tahun yang sudah merasa Cukup miliki anak dua, yang memiliki pernampilan segak tinggal di sebuah rumah sewa di ibu kota.

Beliau memilih memakai kondom sepanjang tempoh dua tahun waktu berhubungan intim dengan isterinya yang berusia 32 tahun kerana tidak mahu anak lagi. Tapi sayang beberapa bulan lalu isterinya telah melahirkan seorang bayi lelaki.

Pada oktober lalu isterinya telah melahirkan anak ketiga, di tengah kebahagiaan seorang isteri mendapat anak lelaki yang selama ini di idam-idamkannya menjadi mimpi ngeri apabila suaminya enggan mengaku bayi itu adalah anak mereka.

Bahkan dia menuduh isterinya berlaku curang dengan lelaki lain sepanjang ketiadaanya, hingga masalah salah paham itu akhirnya dibawa kepejabat agama pada hari Rabu lalu.

Isteri berharap suaminya itu sedar dengan kesalahannya yang tidak mengakui anak ketiganya itu.

Menurut si isteri, suaminya itu memang tidak mahu memiiki anak lagi selepas dia melahirkan anak kedua, dengan alasan masalah ekonomi yang semakin terasa.

Pada tahun 2011 saya terpaksa mengalah dengan mengamalkan pil perancang dan tidak mengamalkan pil perancang pada tahun 2014 selepas suaminya itu bersetuju memakai kondom bila berhubungan intim.

Pada awalnya rancangan mereka berjalan lancar hingga pada penghujung tahun lalu saya disahkan mengandung, kerana kondom yang dipakai suaminya itu bocor.

Takut dipaksa suami untuk mengugurkan kandungan, saya memilih untuk mendiamkan diri dan menyembunyikan kandungan itu dalam beberapa bulan, kebetulan pada tahun itu suaminya yang bekerja sebagai pegawai kapal laut hampir 6 bulan tidak balik kerumah.

Sementara Suami Qaren berkata dia geram dengan isterinya yang tidak mengaku bahawa dia mengandung ketika saya bertanya padanya hari itu.

“Katanya takut saya marah dan menyuruhnya menggugurkan kandungan”,kata lelaki yang enggan namanya disiarkan.

Menurut suami, dia memang tidak mahu anak lagi, apatah lagi kehidupan ekonomi yang semakin meningkat, dia yang bekerja kapal merasa tidak mampu untuk memenuhi keperluan keluarganya yang sedia ada, ditambah lagi isterinya yang enggan untuk bekerja konon mengurus anak-anak.

Bagaimanapun masalah keluarga ini mahkamah masih belum memutuskan sembarang keputusan, hingga hasil DNA bayi berkenan dikeluarkan oleh pihak hospital.
loading...