Inilah Gadis Gatal Miang Yang Tak Tahu Malu..!!! Jangan Duduk Tanya Kenapa..??

Laman sosial. Satu tajuk atau topik yang tidak pernah tamat jika dibahaskan malah ia juga menjadi tajuk pilihan utama di dalam pertandingan  pidato diperingkat Kolej Kediaman dan juga menjadi salah satu tajuk pilihan bagi soalan kertas dua bahasa inggeris SPM tidak kira di dalam kertas Percubaan atau TOV atau OTI.

Adakah laman sosial memberi lebih banyak kebaikan atau lebih banyak keburukan? Atau laman sosial tidak memberi apa-apa kesan kepada penggunananya? Atau laman sosial merupakan salah satu keperluan hidup di dalam peradaban tamadun pada hari ini? Soalan demi soalan diajukan namun solusi yang jelas dan konkrit tetap gagal diperolehi.




Kali ini, satu lagi keburukan di laman sosial akan dibongkar lagi memandang ia kelihatan agak serius dan begitu kronik. Seorang gadis dengan nama Facebook, Ehh Nur Syazwani Nadia dengan selamba mengongsi satu status yang berbaur agak tidak senonoh dan langsung tidak bertapis. Status yang berdaya untuk meransang otak dan sekali gus menjadikan degupan jantung para lelaki meningkat dan membawa kepada peraliran darah yang lebih cepat ke arah satu organ.

Anda bacalah sendiri status dari gadis tersebut dan komen-komen yang dilontarkan kepadanya. Penulis tidak bertindak untuk censored kerana dia sendiri tanpa segan silu melakukan perkara tersebut.


Jelaslah bahawa, perkara yang agak memalukan seperti ini sudah menjadi perkara biasa bagi gadis ini sekali gus para pembaca status tersebut dapat membayangkan bagaimana sikap sebenar pemilik akaun tersebut.

Bagi mereka yang tidak menaruh harapan yang terlalu tinggi dan berfikiran lebih profesional akan menganggap akaun Facebook tersebut adalah satu akaun palsu yang sengaja dibuat oleh seseorang. Namun, motif utama individu yang bertanggungjawab ke atas akaun tersebut melakukannya masih belum dapat disahkan.

Sebagai seorang pencinta bangsa dan agama, seandainya benarlah akaun tersebut adalah rasmi milik gadis tersebut penulis harap dia akan kembali ke pangkalan jalan suatu hari nanti. Tidak pernah ada perkataan sudah terlambat untuk berubah ke arah kebaikan. Sehinggakan, seandainya hari esok kiamat, jika ada benih di tangan, hari ini juga kita tanam benih tersebut.
loading...